Mylife,myStory Part III

Sepi…….itu lah yang gue rasa saat ini. Padahal dari dulu gue suka banget yang namanya sepi. Gue suka ngerjain apa-apa sendiri. Tapi belakangan ini gue merasa kesepian begitu menyiksa bathin dan mengiris sanubari gue (duch kambuh jiwa pujangga gue). Apa karena gue sudah terbiasa sibuk waktu gue kerja dulu. Emang sich waktu gue kerja dulu gue sibuk banget, sibuk merangkap kerjaan (wkwkkkwk…..). Jadi admint sekalian jadi OB cantik ( ; D). seghitu sibuknya, gue sampai lupa napas untungnya ga sampai pingsan. Tapi begitu gue nyadar gue ga napas, gue langsung ngeluarin karbondioksida dari paru-paru gue dan rasanya ngos-ngosan banget seperti habis ngejar jambret yang ngambil tas gue. Dan ga ada seorangpun yang nyadarin kegelisahan jiwa gue ini. Nobody know it even my family. Tapi gue nyadar, sekarang segala sesuatunya sudah berubah. everything was change. Dan gue telat buat nyadarin hal itu, dan yang tersiksa hanya sepi.
Berbagai cara dah gue lakuin untuk melepaskan diri gue dari jeratan kesepian, dari hal yang penting sampai hal ga penting udah gue lakuin. Dari bikin kreasi kain flanel, nulis di blog, jualan kerudung online, nyapu rumah, baca buku, dengerin musik, nonton tv, masak, ngupil, sampai ngecek status orang di BBM (wkwkkwkwk….). Tetap saja sepi seperti menjadi sahabat gue, tak mau meninggalkan gue walau sedetik. Apakah gue harus harus pasrah dan lapang dada menerima sepi sebagai sahabat gue T_T (Lebay). Sebenarnya tidak ada yang salah dengan yang namanya kesepian, tapi bagaimana cara kita menyikapinyalah hal yang penting. Dan gue ga tau cara menyikapinya T_T. Selain itu gue juga belum bisa melakukan pekerjaan yang berat dan memakan waktu lama. Bahu gue yang cedera akibat mengikuti gaya Valentino Rossi sewaktu ditikungan mengantarkan gue jatuh ke dalam sungai yang sudah kering. untung aja kering, kalau ga mungkin gue ga mungkin nulis blog kaya sekarang ini. Btw, ada hal lucu sewaktu gue jatuh. hal itu bersumber dari gaya gue waktu tertindih motor dan cara ade gue minta tolong. Gue ga tau gimana gaya gue waktu tertindih, namun ade gue dengan sukarela menceritakan dan memperagakannya. Gaya gue waktu itu seperti kumbang tanduk yang terbalik dan tertindih bulatan kotoran di atasnya (ga lucu kan, tapi ade gue ketawa cekikikan waktu cerita). Padahal menurut gue yang lebih lucu itu cara ade gue minta tolong waktu gue masih tertindih motor. Cara dia minta tolong ga ada panik-paniknya. menurut gue cara dia minta tolong hampir saya kaya banci-banci kaleng minta tolong pas kena jambret, Toloooong…. tolooooong. Alhasil tak ada seorangpun yang menolong. Dan akhirnya dengan semua tenaga yang tersisa, gue geser motor dari atas badan gue dan merangkak naik ke atas. Pas gue dah naik, baru dech orang-orang berdatangan. Gpp De, tanya seorang Bapa-bapa. Gpp Pa, sahut gue sambil nyengir (y iyalah gpp, orang sudah bisa berdiri). Namun ternyata gue salah, paha dan tangan gue lebam. Dan yang paling bertahan sampai sekarang sakitnya adalah bahu kiri gue. Itu juga yang menjadi kendala gue untuk banyak beraktivitas, masak aja bahu kiri gue sakit banget. Entah apa yang terjadi sama bahu gue. Tapi sampai detik ini gue g mau ke dokter. Selain gue ga punya cukup uang, gue juga ga percaya dokter. Dan di sini, gue susah banget nemuin tukang urut! Gue maunya diurut aja…., tapi tukang urut kaya BBM bersubsidi saja, langka dicari.
Saat gue nulis cerita inipun, gue sambil menahan rasa sakit di bahu kiri gue. Satu hal yang selalu gue minta kepada pencipta gue, apapun yang terjadi sama gue, gue ga mau nyusahin siapapun, termasuk kelurga gue sendiri. Mungkin sepi memang sahabat terbaik buat gue. karena gue yakin sepi tak akan pernah mengeluh untuk selalu menemani gue ditiap detik gue dan tentunya Tuhan yang selalu menjaga gue ditiap langkah gue.